Terus Dikawal GPK, Jateng Bukan Lagi Momok Bagi Dakwah Ustadz Abdul Somad

Umum  
Anggota PW GPK Jateng yang mengawal ceramah UAS di beberapa daerah di Jateng.
Anggota PW GPK Jateng yang mengawal ceramah UAS di beberapa daerah di Jateng.

JAKARTA -- Pimpinan Wilayah Gerakan Pemuda Ka'bah Jawa Tengah (PW GPK Jateng) bersyukur umat Islam Jateng memberikan sambutan luar biasa kepada Ustadz Abdul Somad. Bahkan, warga bisa juga dibilang memberikan karpet merah kepada UAS untuk berdakwah di Jawa Tengah.

"Dengan ini, GPK Jateng mengucapkan marhaban kepada Ustadz Abdul Somad atas diterimanya kegiatan dakwah di Jateng," kata Ketua GPK Jateng Muhammad Mustafid ketika dikonfirmasi di Jakarta, Senin (18/7/2022).

Hal itu bisa dilihat dari kelancaran dan kesuksesan dakwah UAS di beberapa titik di Jateng selama pekan kemarin. Pasalnya, di setiap titik UAS berceramah, lokasi tersebut selalu tumpah ruah dihadiri ribuan jamaah. Bahkan, kapasitas tempat pengajian sering tidak mampu menampung kehadiran jamaah yang datang.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Belajar dari banyak kejadian itu, sambung dia, dapat disimpulkan bahwa antusiasme umat Islam yang menerima kehadiran UAS jauh lebih besar daripada yang sering menolak kedatangan UAS. Dalam safari dakwah pertengahan Juli 2022, Mustafid mencatat, UAS sukses bertausiah di Semarang, Purworejo, Brebes, dan Sukoharjo.

"Hanya di Purworejo yang sempat dikabarkan ada penolakan, itu pun hanya berupa spanduk yang dipasang orang tidak jelas. Sehingga mengakibatkan pengajian di Masjid Al Izhar Kutoarjo Purworejo dibatalkan," ujar Mustafid.

Tetapi, sambung dia, alhamdulilah acara bisa diganti ceramah di Ponpes Al Ansory yang dihelat secara mendadak. Atas izin Allah SWT, menurut Mustafid, kegiatan pengajian tetap sukses dan pengunjung membludak. Begitu juga keseluruhan acara di Jateng berlangsung sukses.

"Sehingga apabila ke depannya masih ada yang segelintir orang yang menolak dakwah UAS, tidak perlu dirisaukan. Karena kalau dituruti penolakannya, hanya menimbulkan kekecewaan umat yang menantikan dakwahnya padahal jumlahnya jauh lebih banyak," kata Mustafid.

Dia menegaskan, beberapa penolakan yang terjadi sekarang maupun dengan tahun sebelumnya, bisa jadi muncul dari sekelompok orang yang terpengaruh propaganda Islamofobia. Mustafid meyakini, masyarakat yang menerima kedatangan UAS lebih besar jumlahnya daripada yang menolak.

Itu pun mereka yang menolak, melakukannya secara sembunyi-sembunyi berdasarkan modal hanya memasang spanduk. Pihak penolak UAS tidak berani muncul di publik secara terang-terangan. Dia menegaskan, siap mengawal dakwah UAS selama di Jateng dan GPK bakal berhadapan dengan pihak penolak.

"Insya Allah ke depan Jawa Tengah akan ramah terhadap para pendakwah terlebih kepada UAS yang notabene memliki pemahaman dan aliran yang sama dengan mayoritas umat Islam Jawa Tengah, yakni paham ahlussunah wal jamaah. GPK Jateng juga siap mengawal dan menjaga UAS untuk berdakwah kapan pun dan di mana pun di Jawa Tengah," kata Mustafid.

Sementara itu, UAS ketika bertausiah di Ponpes Al Ansory Purworejo sembuat membuat joke ketika dikawal GPK. Dia mengaku, kaget ketika dalam remang-remang banyak pemuda memakai seragam GPK. UAS menyangka yang mengawalnya adalah gerakan pengacau keamanan (GPK), sehingga ia dituduh sekelompok orang sebagai ulama radikal.

"GPK, wah pantas saya dibilang radikal. GPK gerakan pengacau keamanan. Setelah terang baru kelihatan ternyata Gerakan Pemuda Ka'bah. Allahu akbar," ucap UAS yang disambut takbir hadirin.

Berita Terkait

Image

GPK Jateng dan Ormas Islam Segel Holywings Semarang

Image

Ribuan Orang Hadiri Tabligh Akbar UAS di Jonggol, Meski Sempat Ditolak 14 Orang

Image

Spanduk Berlogo GP Ansor Tolak Pengajian UAS di Citra Indah City, Jonggol

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image